Proposal Ayam Goreng Kremesan

LAPORAN TUGAS

PROPOSAL USAHA KECIL MENENGAH (UKM)

(AYAM GORENG KREMESAN)

 

 

 

 

 

 

DISUSUN OLEH:

Kelas                              : 4ID08

Nama/NPM                    : Musafak        / 35412164

Mata Kuliah                   : Etika Profesi

Dosen                             : Erian Sutantio, ST

 

 

 

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

UNIVERSITAS GUNADARMA

BEKASI

2016

BAB I PENDAHULUAN

Usaha Kecil Menengah dalam pengembangnya diperlukan studi kelayakan usaha atau biasa disebut sebagai proposal usaha walau dalam skala kecil dan sederhana, hal ini dilakukan untuk menghindari keterlanjuran penanaman modal yang ternyata tidak menguntungkan. Disamping studi kelayakan usaha juga tak kalah penting adalah riset pemasaran, hal ini dilakukan agar UKM tersebut dapat terbantu untuk mengetahui keinginan, kebutuhan sekaligus kepuasan konsumen.

Beberapa aspek dalam riset pemasaran antara lain adalah riset harus memperhatikan masalah budaya setempat, sosial ekonomi, pribadi dan juga aspek psikologis dari konsumen. Dengan memperhatikan studi kelayakan usaha dan riset pemasaranya maka kita dapat menentukan jenis usaha apa atau produk apa yang akan kita kerjakan, dengan demikian resiko kegagalan dapat ditekan seminimal mungkin.

  • Nama dan Alamat Perusahaan

Usaha Kecil Menengah yang akan bergerak dalam bidang kuliner ini untuk memudahkan konsumen mengingat dan memudahkan mencari tempat yang dituju juga diberi nama yang menarik, yaitu :

Nama         : Waroeng Kremesan

Alamat      : Jalan Sentosa Raya No. 15 Depok Tengah, Depan SAMSAT Depok – Jawa Barat

  • Nama dan Alamat Pemilik

Pemilik Usaha Kecil Menengah ini adalah berstatus milik perorangan, karena modal yang digunakan adalah modal pribadi. Pemilihan penggunaan modal pribadi dikarenakan pemakaian modal yang tidak terlalu besar dalam membuka usaha UKM ini.

Nama         : Deliana

Alamat      : Jalan Giring-Giring 1 RT : 08/10 No. 15 Sukma Jaya,    Depok.

  • Informasi tentang bisnis yang dilaksanakan

Dalam rangka meningkatkan pendapatan keluarga pada saat krisis ekonomi yang berkepanjangan seperti saat ini diperlukan usaha-usaha yang bersifat agresif, kreatif, penuh perhitungan dan berorientasi pasar. Usaha tersebut juga diharapkan mampu memberikan peluang kerja bagi tenaga kerja potensial yang saat ini jumlahnya sangat melimpah baik itu angkatan kerja baru maupun angkatan kerja yang oleh karena kondisi perekonomian makro terpaksa harus menganggur akibat tidak adanya kesempatan bekerja atau terkena PHK.

Dengan demikian tujuan dari pengembangan UKM itu sendiri ada dua yaitu dari aspek ekonomi dan dari aspek sosial, Aspek ekonomi adalah untuk meningkatkan pendapatan, sementara aspek sosial adalah untuk membantu masyarakat dalam mengatasi pengangguran.

 

BAB II  RANGKUMAN  EKSEKUTIF

2.1       Latar Belakang

Sejak lama Negara Indonesia terkenal sebagai negara yang kaya akan rempah-rempahnya. Hal ini pula yang menjadikan negara-negara lain berlomba-lomba untuk bisa menguasai Negara Indonesia. Kekayaan alam yang melimpah ruah tentunya merupakan sebuah modal yang besar untuk bisa dikembangkan menjadi suatu bisnis masa depan.

Disisi lain keadaan ekonomi, baik untuk skala nasional Indonesia dan skala internasional sering dihadapkan pada suatu keadaan yang disebut sebagai krisis ekonomi. Hal ini sangat mempengaruhi perkembangan ekonomi disetiap usaha, terutama untuk usaha-usaha yang sudah berskala besar. Untuk mampu tetap bertahan dalam kondisi sulit, perusahaan mau tidak mau harus bisa melakukan efisiensi yang biasa dikenal sebagai rasionalisasi. Dalam situasi ini maka banyak karyawan yang terkena pemutusan hubungan kerja (PHK).

Situasi inilah yang harus dijadikan momen bagi generasi muda yang kreatif untuk mampu bertahan dalam persaingan hidup. Salah satu usaha yang menurut penulis mampu bersaing, mudah dijalankan, dan bisa diterima oleh semua kalangan, baik kalangan yang berekonomi rendah, maupun sedang adalah usaha kuliner ayam goreng kremesan.

 

 

2.2 Visi dan Misi

Sebagai upaya untuk memotivasi usaha dan keseriusan dalam menjalankan bisnis, setiap badan usaha baik yang berskala besar maupun skala kecil harus mempunyai arah tantangan ke depan. Hal tersebut dituangkan ke dalam visi dan misi badan usaha.

Visi

Menjadi UKM yang berkembang menjadi badan usaha dalam bidang kuliner yang mampu mengembangkan potensi asli Indonesia, melestarikan kuliner asli Indonesia, terunggul dan sanggup bersaing di tingkat regional maupun nasional.

Misi

  1. Menjadi UKM dan badan usaha yang cukup memuaskan pemegang modal dan kesejahteraan yang baik bagi seluruh karyawan.
  2. Membangun SDM yang handal dan sanggup mengantisipasi situasi perkembangan ekonomi nasional.
  3. Menyediakan kuliner yang higienis dan bersertifikat halal bagi para konsumen.

 

2.3       Lokasi

Tempat penjualan produk ayam goreng kremesan ini hendaknya dipilih tempat yang benar benar strategis, dengan trafic yang padat dan jumlah populasi orang di sekitar tempat penjualan padat. Karena dengan pemilihan tempat yang tepat akan sedikit banyak menimbulkan efek buying signal, Orang yang tadinya belum tahu keberadaan produk kita akan dengan segera tahu, dengan demikian faktor manusia yang biasanya suka mencoba coba hal hal baru akan timbul.

Usaha Kecil Menengah yang akan bergerak dalam bidang kuliner ini untuk memudahkan konsumen mengingat dan memudahkan mencari tempat yang dituju juga diberi nama yang menarik, yaitu :

Nama         : Waroeng Kremesan

Alamat      : Jalan Sentosa Raya No. 15 Depok Tengah, Depan SAMSAT Depok – Jawa Barat

 

2.4       Waktu Operasional

Setiap badan usaha harus menetapkan jam operasional usahanya. Tujuannya adalah untuk mempersipakan semua aktivitas usaha agar mampu dioperasionalkan secara professional. Hal lain yang harus diperhatikan adalah bahwa jam opera untuk memberikan waktu yang cukup bagi karyawan untuk istirahat, memberikan kepastian kepada konsumen untuk bisa mendapatkan pelayanan yang memuaskan.

Jam buka         : Pkl. 17.00 ~ 22. 00 WIB

Hari                 : Senin ~ Kamis

Libur               : Jum’at

 

2.5       Kesan / Counter Style

Dalam melakukan uji positioning produk yang perlu diperhatikan adalah apakah setelah kita meluncurkan produk tersebut dapat diterima oleh konsumen dengan alasan bahwa produk yang kita bikin itu sesuai dengan kebutuhannya, berbeda dari produk pesaing, memiliki nilai tambah buat konsumen.

Untuk itu dalam melakukan kajian atas positioning produk ayam goreng kremesan maka tingkat kepuasan antara yang mereka beli (mengeluarkan uang) sebanding dengan produk yang kita janjikan (yang didapat). Sudah barang tentu kita memerlukan questionaire yang agak berbeda dari questionaire uji produk. Pada questionaire uji positioning kita lebih menekankan apakah produk kita berbeda dari produk pesaing dari segi rasa, harga, kemasan, cara penyajian dan sebagainya. Dengan demikian dibenak konsumen produk yang mereka beli haruslah ada kesan lain atau berbeda dengan pesaing.

2.6       Konsep Promosi

Dalam melakukan promosi dapat ditempuh dengan berbagai cara, namun secara garis besar promosi dapat dibedakan menjadi dua hal yaitu Above The Line (ATL) dan Below the line (BTL). Promosi Above The line adalah promosi yang menggunakan media cetak dan media elektronik dalam hal ini semisal iklan di TV, radio, dan koran/majalah. Sementara itu iklan below the line adalah iklan yang biasanya langsung bersentuhan dengan konsumen misalnya adalah sponsorship di dalam event-event tertentu, direct mail, demo memasak dan lain sebagainya.

Untuk produk ayam goreng media promosi yang tepat sebenarnya adalah promosi langsung ke konsumen, dimana konsumen disuruh untuk mencoba memakannya dengan harapan mereka akan selalu ingat akan rasa ayam goreng tersebut dan diharapkan dapat menjadi media untuk mempromosikan kepada orang lain. Hal ini juga mengingat akan keterbatasan dana untuk melakukan promosi above the line misalnya.

2.7       Target Pelanggan

Segmentasi produk adalah proses menempatkan konsumen dalam sub kelompok di pasar produk , sehingga pembeli memiliki tanggapan yang hampir sama dengan strategi perusahaan (“ Perilaku Konsumen” , Nugroho J setiadi ). Dengan kata lain segmentasi pasar adalah proses mengkotak-kotakkan pasar yang heterogen kedalam potential customer yang memiliki kesamaan kebutuhan dan atau kesamaan karakter yang memiliki respon yang sama dalam membelanjakan uangnya. Variabel yang digunakan untuk menentukan segmen pasar adalah dari geografi, demografi, psikografi, dan behavior (tingkah laku).  Untuk ayam goreng kremesan ini kita akan mengambil segmen variabel psikografi dimana segmen kelas sosial menengah bawah adalah menjadi segment pasar ayam goreng kremesan ini.

Setelah kita mampu mengindentifikasi segmen pasar dimana dalam hal ini kita mengambil segmen tingkat sosial, maka selanjutnya segmen tingkat sosial menengah bawah akan menjadi sasaran atau target pemasaran. Dalam hal positioning produk ayam goreng kremesan ini akan kita posisikan sebagai produk ayam goreng dengan rasa yang sama dengan ayam goreng kremesan yang sudah terkenal namun harganya terjangkau oleh masyarakat kalangan bawah (murah). Atau dengan kata lain yang lebih simpel adalah ayam goreng kremesan dengan rasa yang enak dan harga murah. Positioning ini mengacu pada teori dimana positioning produk harus jelas berbeda dan memiliki nilai lebih.

 

 

BAB III ANALISIS INDUSTRI

3.1.      Prespektif Masa Depan Usaha

Untuk melihat apakah penjualan sukses atau gagal hendaknya kita harus memasang target penjualan.Target penjualan ini bisa ditentukan tiap hari, tiap minggu atau tiap bulan. Toleransi untuk mengukur apakah penjualan kita baik atau tidak dapat dilakukan dengan angka pencapaian dalam prosentase, misalnya saja apabila penjualan dibawah 65% maka kita anggap gagal.

Namun demikian pada tahap tahap awal kita tidak boleh memasang target terlalu optimis mengingat produk yang kita jual ini masih relative baru sehingga belum banyak konsumen yang tahu.

3.2.      Analisis Persaingan

Seperti telah diketahui bersama ada beberapa jenis masakan ayam goreng beberapa diantaranya adalah ayam goreng manis , ayam goreng model kentucky, ayam goreng asin, ayam goreng kremesan serta banyak lagi lainnya.

Sedangkan ayam goreng yang akan dipasarkan adalah jenis ayam goreng model kremesan, hal ini mengingat animo yang sangat besar terhadap jenis ayam goreng kremesan. Konsep produk yang kita tawarkan sebenarnya tidak jauh berbeda dari konsep yang telah ditawarkan oleh mereka yang memasarkan lebih dulu. Dengan rasa yang khas, gurih, renyah , tulangnya lunak dan terkesan elegan apabila membeli ayam goreng ini maka dapat dikatakan ayam goreng produk kita adalah produk  sejenis yang ada di pasar.

3.3.      Segmentasi Pasar yang akan dimasuki

Segmentasi produk adalah proses menempatkan konsumen dalam sub kelompok di pasar produk , sehingga pembeli memiliki tanggapan yang hampir sama dengan strategi perusahaan (“ Perilaku Konsumen” , Nugroho J setiadi ). Dengan kata lain segmentasi pasar adalah proses mengkotak-kotakkan pasar yang heterogen kedalam potential customer yang memiliki kesamaan kebutuhan dan atau kesamaan karakter yang memiliki respon yang sama dalam membelanjakan uangnya. Variabel yang digunakan untuk menentukan segmen pasar adalah dari geografi, demografi, psikografi, dan behavior (tingkah laku).  Untuk ayam goreng kremesan ini kita akan mengambil segmen variabel psikografi dimana segmen kelas sosial menengah bawah adalah menjadi segment pasar ayam goreng kremesan ini.

Setelah kita mampu mengindentifikasi segmen pasar dimana dalam hal ini kita mengambil segmen tingkat sosial, maka selanjutnya segmen tingkat sosial menengah bawah akan menjadi sasaran atau target pemasaran. Dalam hal positioning produk ayam goreng kremesan ini akan kita posisikan sebagai produk ayam goreng dengan rasa yang sama dengan ayam goreng kremesan yang sudah terkenal namun harganya terjangkau oleh masyarakat kalangan bawah (murah). Atau dengan kata lain yang lebih simple adalah ayam goreng kremesan dengan rasa yang enak dan harga murah. Positioning ini mengacu pada teori dimana positioning produk harus jelas berbeda dan memiliki nilai lebih.

 

BAB IV RENCANA PRODUKSI DAN RESIKO

4.1       Sumber-sumber Produk / Bahan

Dari studi kelayakan usaha yang telah dilakukan dimana ekspetasi return on equity diharapakan adalah 15 % maka kiranya usaha ayam goreng kremesan ini layak untuk dipertimbangkan. Faktor lain yang juga mendukung layaknya usulan proyek ini adalah ketersediaan bahan baku ayam kampung maupun ayam negeri yang cukup melimpah di daerah Depok dan sekitarnya, dekat dengan pasar tradisional yang dikelola oleh Pemda Depok untuk memudahkan mendapatkan bumbu-bumbu, tepung terigu dan sebagainya sehingga ada jaminan terhadap supply stock bahan baku dan kelangsungan dari usaha ini akan terjamin. Mudahnya membuat ayam goreng kremesan serta tidak perlu memakai resep yang sulit juga hal yang perlu dipertimbangkan untuk mewujudkan produk ini.

4.2       Evaluasi tentang kelemahan Usaha (Analisis SWOT)

  Strength (Kekuatan)

Ketersediaan bahan baku utama suatu usaha menjadi perhatian utama dalam bisnis ayam goreng kremesan. Karena dengan adanaya ketersediaan bahan baku utama, maka akan menjamin safety stock. Hal ini dimungkinkan karena usaha ayam goreng ini dekat dengan dengan usaha peternakan ayam. Hal lain yang menjadi kekuatan bisnis ini adalah, bahwa lokasi usaha berada di lokasi padat penduduk yang secara rata-rata sangat menyukai menu ayam. Kekuatan modal juga menjadi kekuatan dalam usaha ini.

  Weaknes (Kelemahan)

Kemampuan meracik bumbu secara komitmen dalam hal rasa sangat dominan diperlukan dalam usaha ayam goreng kremesan. Rasa yang tidak stabil akan membuat konsumen lari pada kompetitor. Kemampuan dari juru masak dan juru racik bumbu harus dijadikan quality point.

  Oportunity (Peluang)

Banyaknya populasi penduduk yang tinggal di sekitar usaha ayam goreng kremesan merupakan peluang yang perlu dimanfaatkan secara optimal untuk mengembangkan bisnis ini. Terlebih banyak penduduk yang rata-rata pekerjaannya adalah sebagai buruh pabrik, pekerja di perusahaan swasta maupun PNS yang secara umum tidak cukup waktu untuk menyiapkan menu masakan sendiri di rumah. Ramainya lalu lintas di sekitar tempat usaha juga merupakan peluang yang sangat besar. Lalu lintas yang ramai memungkinkan orang yang lewat untuk ingin mengetahui cita rasa dari ayam goreng kremesan ini.

  Threaty (Ancaman)

Banyaknya kompetitor yang lebih dulu terjun dalam bisnis kuliner ini, harus menjadi perhatian khusus. Dengan banyaknya rumah makan dan warung makan yang menyediakan menu serupa memberikan pilihan yang luas kepada konsumen untuk memilih rasa dan menu yang diinginkan.

 

BAB V PERENCANAAN PERMODALAN

5.1    Sumber-sumber permodalan

Setelah kita mengetahui keinginan konsumen-konsumen seperti apa maka tahap selanjutnya adalah persiapan produksi. Seteah menganalisa beberapa aspek yang ada yaitu, bahan baku utama, bahan baku tambahan, alat pengolah, tempat usaha, serta yang tak kalah penting adalah sumber daya manusia dan sumber pendanaan.

Sumber daya manusia dalam aspek produksi sangat penting perannya mengingat produk ayam goreng kremesan ini sebagian besar atau bahkan seluruhnya dikerjakan secara manual, untuk itu tenaga yang terampil dalam mengolah ayam goreng kremesan mutlak diperlukan. Ketersediaan bahan baku utama yaitu ayam kampung dan ayam negeri mesti terjaga stock dan jumlahnya sebab kelangsungan produksi akan terjaga dengan terjaganya stock yang cukup, mengenai bahan baku tambahan berupa bumbu bumbu dan alat pengolah ayam goreng. Walaupun kontribusi terhadap proses produksi relatif kecil namun keberadaannya mutlak diperlukan. Yang tak kalah penting adalah sumber pendanaan dari usaha ayam goreng kremesan ini, sumber ini dapat diperoleh dari berbagai macam sumber biasa dari kredit bank atau dari simpanan pribadi.

Mengingat jumlah dana yang diperlukan tidak terlalu besar maka sebaiknya sumber pendanaan akan lebih baik dari pribadi, modal yang diperlukan dengan perkiraan omset per hari adalah Rp.450.000,- adalah sekitar Rp.5.000.000,-. Namun apabila dirasa kurang dapat mengajukan permohonan kredit bank dimana saat ini bank berlomba-lomba memberikan kredit tanpa agunan untuk skala kecil menengah.

5.2       Modal Awal Perusahaan

Modal awal yang digunakan dalam usaha ini adalah menggunakan modal pribadi. Alasan penggunaan modal pribadi, tidak menggunakan pinjaman modal dari bank adalah bahwa dana yang digunakan untuk membuka usaha ayam goreng kremesan yang tidak terlalu besar

  •      Proyeksi Aliran Kas

Aliran kas yang lancar sangat menunjang kelancaran usaha suatu perusahaan. Dengan aliran kas yang lancar, maka keuangan antara pemasukan dan pengeluaran dapat direncanakan dengan baik. Apabila aliran kas tidak lancar, maka kelancaran bisnis akan terganggu apalagi untuk usaha UKM yang notabene modal keungannya sangat minim. Usaha kecil menengah ayam goreng kremesan ini diperkirakan tidak mengalami kendala mengingat beberapa survey dan pengamatan yang dilakukan, cukup signifikan untuk bias dijalankan.

 

 

 

  •      Perencanaan Laba Rugi

Dengan mengambil asumsi bahwa kalau usaha ayam goreng ini berjalan dimana pada tahap awal dapat menjual perhari adalah rata rata 15 Ekor ayam maka omset yang diharapkan adalah Rp 450.000,-/hari.

Omset tersebut dihitung atas dasar harga ayam goreng adalah Rp.30.000,- jauh lebih rendah dibandingkan dengan produk sejenis dari ayam goreng yang sudah terkenal dengan harapan kita mampu menjadi pilihan yang pertama karena dari sisi harga sudah pasti menang. Keuntungan yang akan diperoleh per ekor dimana faktor biaya dihitung sbb :

1.Harga Ayam Hidup                : Rp.20.000,-/Ekor

2.Biaya Bumbu dll                     : Rp. 2.500,-/Ekor

3.Biaya Tenaga Kerja                 : Rp. 2.000,-/Ekor

4.Biaya Iklan                              : Rp. 1.000/Ekor

5.Biaya distribusi                       : Rp. 500/Ekor

Total Biaya                                 : Rp.26.000,-/Ekor

Keuntungan bersih diperoleh dari harga jual sebesar Rp.30.000,- dikurangi Total biaya sebesar Rp.26.000,- dengan demikian didapat Rp.4.000,-/Ekor Ayam.

Dengan demikian ekspetasi return on equity yang akan diperoleh adalah sebesar 15% dihitung dari perbandingan keuntungan dan modal yang dikeluarkan.

Tabel 5.2 Perhitungan Total Biaya Manufaktur

Investasi
Biaya Tetap
Gaji Pegawai (Owner)/ekor  Rp                   2.000
Jumlah  Rp                   2.000
Biaya Variabel
Harga ayam/ekor  Rp                 20.000
Harga bumbu/ekor  Rp                   2.500
Jumlah  Rp                 22.500
Biaya Lain
Distribusi/ekor  Rp                      500
Iklan/ekor Rp                     1.000
Jumlah  Rp                    1.500

Tabel 5.3 Perhitungan Total Modal

Investasi
Biaya Tetap  Rp                  2.000
Biaya Variabel  Rp                22.500
Biaya Lain  Rp                  1.500
Jumlah Total Modal/ekor  Rp                26.000

 

Tabel 5.4 Perhitungan Pendapatan

Pendapatan
Penjualan ayam goreng kremesan (15% Benefit)  Rp               448.500
Jumlah Total Modal  Rp               390.000

 

Tabel 5.5 Proyeksi Laba/Rugi

Proyeksi Laba/Rugi Per Bulan
Total Pendapatan  Rp               448.500
Total Modal/Pengeluaran  Rp               390.000
Total Keuntungan Bersih  Rp                 58.000

 

 

BAB VII PENUTUP

7.1       Kesimpulan

Bahwa dalam melakukan usaha dituntut untuk serius dan fokus, kita tidak bisa dalam memulai bisnis itu secara setengah-setengah, dan dikerjakan sambil lalu meskipun usaha tersebut berupa usaha sampingan. Kegagalan berusaha sebenarnya bukan disebabkan oleh orang lain namun berasal dari diri kita sendiri, dengan demikian ketekunan dalam menjalankannya adalah suatu keharusan.

Perhitungan yang matang selayaknya dilakukan diawal memulai usaha karena sekali kita salah dalam perhitungan diawal maka yang terjadi adalah efek berantai dimana kita akan terus menerus mengalami kesalahan, sementara modal lama kelamaam tersedot habis. Sudah sewajarnya apabila kita ingin memulai usaha belajar kepada mereka yang lebih sukses agar kita dapat memilah mana yang pas dan mana yang kurang, dengan demikian kita akan terhindar dari resiko yang lebih besar.

7.2       Saran

Untuk lebih memajukan usaha ayam goreng kremesan perlu dilakukan beberapa inovasi. Inovasi dimaksudkan untuk mampu bersaing dengan usaha-usaha sejenis yang lebih dulu tejun dalam bidang kuliner ini. Berikut adalah saran-saran yang diajukan untuk usaha bisnis ayam goreng kremesan :

  1. Selau mampu mendengar saran dan keluhan konsumen
  2. Banyak melakukan studi banding dengan produk sejenis
  3. Ciptakan inovasi rasa yang berbeda

 

7.3 Daftar Pustaka

Nugroho J. Setiadi, SE., MM. 2008. Perilaku Konsumen : Konsep dan Impilikasi Untuk Strategi dan Penelitian Pemasaran. Jakarta : Kencana

About musafakalfarizi

Musafak PT.Krama Yudha Ratu Motor Jln.Raya Bekasi Km.21~22 Jakarta Timur Division Head Production Engineering
This entry was posted in Gunadarma. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s